oleh

Warga Madidir Unet Keluhkan Masalah Pencemaran Lingkungan di Reses Noldy Lamalo

TOPMANADO,BITUNG- Warga masyarakat Kota Bitung khususnya yang bermukim di Kelurahan Paceda, Madidir Unet dan sekitarnya kembali mengeluhkan Keberadaan dua perusahaan yakni PT. Multi Nabati Sulawesi (MNS) dan PT. PT Agro Makmur Raya (AMR) yang diduga melakukan pencemaran lingkungan sehingga berdampak pada kesehatan masyarakat.

Curahan hati warga setempat disampaikan langsung kepada Anggota DPRD Sulut Noldy Lamalo saat melaksanakan kegiatan masa reses II 2018 Sabtu (25/08) siang di Kecamatan Madidir.

Salah seorang warga yang mewakili  masyarakat Kelurahan Paceda, Richard Leohang mengungkapkan masyarakat sudah berulang kali  menyampaikan keluhan tersebut kepada kedua perusahaan tersebut. Pihak  DPRD Kota Bitung bahkan sudah turun langsung, namun sampai saat ini pihak perusahaan tidak pernah menggubris.

“Terakhir kami sudah melakukan pertemuan pada Juli 2017 dengan perusahaan MNS. Mereka menjanjikan untuk penggunaan batubara sebagai bahan bakar sampai bulan desember 2017 tahun lalu. Namun kenyataannya sudah bulan Agustus 2018 abu-abu sisa pembakaran batubara masih beterbangan di udara bahkan sudah masuk ke rumah-rumah penduduk dan volumenya sangat banyak,” keluhnya.

Ditambahkannya, akibat dampak yang diakibatkan polusi yang keluar dari cerobong asap pabrik milik PT.MNS banyak warga sekitar terganggu kesehatannya bahkan sudah beberapa masyarakat yang meninggal dengan keluhan penyakit ISPA akibat polusi yang sudah berlangsung sekitar 4 tahun tersebut.

Dirinya menduga pihak perusahaan sengaja menggunakan bahan bakar batubara dengan biaya murah, namun disisi lain hal tersebut menimbulkan resiko terhadap kesehatan penduduk yang bermukim di sekitar pabrik.

Disisi lain  keberadaan PT. Agro Makmur Raya (AMR) juga dikeluhkan masyarakat dimana limbah yang menimbulkan bau menyengat serta serangga kumbang Wawung (Logong) yang menyebar di pemukiman sangat mengganggu kenyamanan warga.

“Dampak dari gigitan binatang ini mengakibatkan gatal-gatal pada kulit manusia. Kami butuh solusi untuk diperjuangkan oleh Bapak Noldy Lamalo sebagai perwakilan kami di DPRD Sulut agar masalah ini bisa dituntaskan.  Masalah ini sangat serius menyangkut kesehatan kami masyarakat Maidir dan kami  tidak mau kompromi,” ungkap Richard.

Didepan ratusan warga, Wakil Ketua komisi II DPRD Sulut Noldy Lamalo langsung mersepon dan berjanji akan  memperjuangkan masalah tersebut di DPRD Sulut.

“Apa yang dikeluhkan masyarakat Madidir menjadi perhatian serius karena menyangkut kesehatan. Hal ini akan  dibahas  melalui lintas komisi di DPRD dengan memanggil kedua perusahaan tersebut bersama instansi terkait dan masyarakat yang terkena dampak akibat polusi dari kedua pabrik ini. Saya berharap masyarakat secepatnya menyurat kepada kami (DPRD) untuk pelaksanaan agenda pertemuan nanti.” pungkas Politisi Hanura ini.

(Vic)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed