oleh

Kunker ke DPRD Banten, Ini Hasil Pertemuan Pansus Tatib DPRD Sulut

TOPMANADO.COM- Dalam rangka studi komparatif terkait penyusunan Tatib, Kamis (30/10) Panitia Khusus (Pansus) Tata Tertib DPRD Sulut lakukan kunjungan kerja ke DPRD Provinsi Banten.

Adapun hasil pertemuan yang didapat dalam kunker tersebut. Seperti yang dikatakan Anggota Pansus Melky Pangemanan bahwa mereka konsen terkait muatan lokal daerah dalam rangka penyusunan Tatib.

“Undang-undang/peraturan yang menjadi rujukan penyusunan Tatib antara lain : UU No. 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah, PP 12 Tahun 2018 Tentang Tatib DPRD, PP Tentang Laporan Evaluasi Penyelenggaran Pemerintah daerah,” ujar MJP (sapaan akrabnya).

Ditambahkannya, terkait muatan lokal yang dimasukan dalam Tatib DPRD Banten dan sudah disetujui pihak Kemendagri.

“Diantaranya pemasukan Item Hari Aspirasi, Sosialisasi Perda, Pemasukan klausul Pembahasan Anggaran dimintakan Konsultasi ke Komisi-komisi untuk mendapatkan rekomendasi sebelum ditetapkan di Banggar, hak Anggota DPRD untuk memanggil BAPPEDA dalam rangka memasukan pokok-pokok pikiran pimpinan dan Anggota DPRD, penyesuaian hak-hak keuangan berdasarkan PP 18 Tahun 2019, baik tunjangan perumahan dan transportasi serta penyusunan jadwal kerja/kunjungan kerja baik ke pusat dan ke daerah,” ujarnya seraya menambahkan, jika angka-angka ditetapkan misalnya, setiap anggota diberikan kesempatan 2 kali dalam 1 bulan untuk konsultasi ke pusat, ke daerah 10 kali.

Adapun kenapa DPRD Banten dipilih sebagai lokasi studi komparasi, legislator Dapil Minut-Bitung ini mengakui jika Tatib milik DPRD Banten telah mendapat persetujuan Kemendagri.

“Tatib DPRD Provinsi Banten telah selesai pembahasan 22 November 2019 di Pansus dan sudah dievaluasi juga di Kemendagri akhir tahun 2019. Jika tidak ada halangan akan dibahas kembali di Banmus bulan Februari untuk diparipurnakan Februari 2020 nanti,” kuncinya.

(Desieree)*

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed